Sektor Pariwisata Sensitif terhadap Isu Keamanan

 

DIRIKU ANTARARentetan teror bom di Surabaya merupakan pukulan berat bagi industri pariwisata tanah air, karena beberapa negara telah mengeluarkan travel advice. Pariwisata memang sensitif terhadap isu keamanan. Simak di: https://jateng.antaranews.com/berita/193936/pengamat-sektor-pariwisata-sensitif-terhadap-isu-keamanan-video

Iklan

Wisata di Bulan Ramadhan

baju orange6

Bulan puasa atau ramadhan tidak menghalangi orang untuk berwisata. Para pengelola wisata perlu memahami motif berwisata di bulan ramadhan. Simak di:

https://jateng.antaranews.com/berita/193645/pengelola-pariwisata-bisa-manfaatkan-momentum-ramadhan

Beragam Wisata Pantai di Cilacap

image_16

Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah kini memeliki beragam potensi wisata pantai selain Teluk Penyu. Apa saja, dan bagaimana upaya pengembangannya? Simak di:  https://jateng.antaranews.com/berita/193138/matahari-terbenam-di-pantai-cemara-sewu-cilacap

Menjual Paket Wisata Kuliner Banyumas

MAKAN EDIT

Banyak motivasi wisatawan mengunjungi suatu daerah. Jawa Barat terkenal dengan wisata alam, agrowisata, dan belanja. Orang berkunjung ke Jakarta untuk belanja, rekreasi, dan konvensi. Bali mempunyai atraksi seni budaya dan pantai yang tidak habis untuk dijual kepada wisatawan. Yogya banyak dikunjungi wisatawan karena seni budaya dengan gudeg sebagai masakan khas yang memiliki daya tarik wisata kuliner.

Kabupaten Banyumas saat ini masih mengandalkan lokawisata Baturraden sebagai objek dan daya tarik wisata ( ODTW ). Namun bila dicermati, pasca tragedi runtuhnya jembatan di Baturraden, terjadi stagnasi pariwisata Banyumas. Bahkan cenderung menuju tahap penurunan ( decline ), baik kuantitas`wisatawan maupun kualitas sarana dan prasarana pariwisata.

Banyumas juga memiliki potensi kuliner khas yang beragam, mulai dari soto Sokaraja, getuk goreng, mendoan, kripik tempe, sampai kepada jenis kuliner baru hasil kreativitas masyarakat. Meskipun soto adalah jenis masakan yang banyak terdapat di derah lain, tetapi soto Sokaraja memiliki keunikan pada bumbu, sambal dan adonannya. Getuk goreng merupakan jajanan khas Banyumas yang tidak terdapat di daerah lain. Mendoan adalah tempe yang berbentuk tipis dan lebar, digoreng setengah matang, dengan bumbu tetentu sehingga memiliki rasa yang khas. Biasanya dimakan dengan cabai rawit, sehingga menciptakan citarasa unik.  Keripik tempe saat ini banyak dibuat di daerah lain, walaupun kalau dicermati rasanya akan berbeda dengan keripik tempe khas Banyumas, karena bumbu dan cara menggoreng yang berbeda..

Gairah masyarakat untuk menikmati masakan dan jajan tradisional cukup menggembirakan. Sayangnya, sebagaimana ODTW, potensi kuliner Banyumas juga berada dalam tahap stagnasi. Berkembang pesat tidak, gulung tikar pun tidak. Padahal secara teoritis, wisatawan akan berkunjung ke suatu daerah bila ada sesuatu yang bisa dilihat ( something to see ), dikerjakan ( something to do ), dan dibeli ( something to buy ). Makanan tradisional Banyumas bila digarap secara serius dapat menjadi something to buy, bahkan something to do bagi wisatawan.

Stagnasi wisata kuliner Banyumas tidak terlepas dari konsep pariwisata saat ini yang memandang kuliner sebagai sarana penunjang pariwisata ( supporting tourism superstructure ). Kuliner tradisional tidak termasuk sarana pokok pariwisata ( main tourism superstructure ), sehingga dalam proses perencanaan dan pembangunan pariwisata kalah tertinggal dibanding hotel, restoran, bandara, atau objek wisata. Padahal suatu daerah atau wilayah tujuan wisata akan sulit berkembang tanpa didukung oleh sarana penunjang pariwisata yang khas.

Mengharap makanan tradisional Banyumas dikenal di mancanegara tentu bukan mimpi di siang hari. Terpenting adalah bagaimana upaya yang dilakukan pemerintah agar soto Sokaraja, getuk goreng, mendoan, dan kripik tempe bisa go international. Situs pariwisata Banyumas di internet belum menyajikan informasi yang lengkap tentang peta kuliner tradisional tersebut. Belum terdapat informasi mengenai sejarah kuliner, lokasi, harga, rasa maupun proses pembuatan masakan tradisional Banyumas.

Informasi tentang profil kuliner penting bagi wisatawan, khususnya wisatawan mancanegara. Tidak semua jenis makanan tradisional bisa dinikmati wisatawan. Banyak wisatawan yang sensitif terhadap rasa pedas, seperti wisatawan Jepang dan sebagian besar Eropa. Tahun 1980-an pariwisata Bali pernah diterpa isu Bali belly, yaitu kasus wisatawan Jepang yang menderita diare setelah menyantap makanan tradisional Bali yang pedas. Apalagi jika proses pembuatan dan penyajiannya tidak higienis. Wisatawan akan merasa jijik bila melihat makanan yang disajikan dengan jorok dan penuh lalat di sekitarnya. Jika makanan tradisional Banyumas hendak go international perlu dilakukan pembinaan terhadap para pengusaha industri kecil tersebut; baik dari segi pembuatan maupun pelayanannya.

 

Paket Inovatif

Upaya lain yang dapat dilakukan adalah dengan mengadakan program familiarization tour, yaitu kegiatan anjangsana mengundang agen perjalanan atau asosiasi kuliner asing untuk berkunjung ke Banyumas. Kerjasama seperti itu bertujuan mengenalkan dan mempromosikan berbagai makanan tradisional yang layak dijual kepada wisatawan. Dengan catatan, program familiarization tour dilakukan setelah pembinaan usaha kuliner berjalan optimal.

Diversifikasi produk wisata Banyumas bukan hanya mencari produk alternatif wisata sungai Serayu, seperti yang saat ini sedang dicoba pemerintah daerah Banyumas. Produk wisata semacam itu akan mengalami kegagalan pemasaran bila tidak sesuai dengan tipologi kunjungan wisatawan ke Banyumas. Wisatawan yang berkunjung ke Banyumas saat ini baru pada tipe “berhenti sesaat” ( just stop for a moment ). Belum lagi kompetisi produk sejenis di daerah lain yang lebih menarik dibanding wisata sungai Serayu.

Diversifikasi akan lebih menarik jika ditopang oleh paket wisata inovatif seperti resto culture, accommodation culture, atau adventure culture. Yaitu perpaduan antara produk wisata yang ditawarkan dengan paket inovatif lain ( Lihat : I Wayan Wijayasa, 2005 : 84 ). Misalnya, setelah menikmati makanan  soto di Sokaraja, menyaksikan kesenian lengger Banyumasan di hotel, atau wisata sungai Serayu, wisatawan diajak belajar membuat makanan tradisional Banyumas. Sehingga wisatawan tidak hanya mendapatkan something to see atau something to buy saja, tetapi juga tambahan paket something to do. Hal ini tentu akan menambah lama kunjungan wisatawan ke Banyumas.

Menawarkan potensi wisata kuliner sebagai produk dan atraksi wisata Banyumas tidak terlalu membutuhkan banyak biaya. Diperlukan manajemen informasi dan komunikasi pariwisata yang melibatkan berbagai komponen, baik media cetak, penyiaran, internet, maupun jaringan agen perjalanan dan asosiasi profesi kuliner. Beberapa surat kabar nasional dan daerah telah menyajikan informasi kuliner Banyumas. Tinggal dipilih dan dipilah jenis kuliner tradisional yang layak untuk dijual kepada wisatawan.

Dimana pun orang melakukan kunjungan wisata tentu berharap agar memperoleh kenangan dan ada sesuatu yang dapat dinikmati serta dibawa sebagai buah tangan. Satu hal yang ironis jika wisatawan mancanegara datang ke Banyumas disuguhi makanan fast food yang notabene banyak terdapat di negara asalnya. Sementara soto Sokaraja, getuk goreng, mendoan, kripik tempe, dan makanan tradisional lain telah menjadi jajanan wajib bagi para pelancong dari kabupaten tetangga. Padahal potensi kuliner Banyumas layak untuk go international. Mengapa tidak dicoba?

Artikel ini pernah dimuat dengan judul: Menggarap Potensi Wisata Kuliner. Suara Merdeka, Kamis 17 Juli 2008

 

Menjual Paket Wisata Kuliner Banyumas

 MAKAN EDIT

 

Banyak motivasi wisatawan mengunjungi suatu daerah. Jawa Barat terkenal dengan wisata alam, agrowisata, dan belanja. Orang berkunjung ke Jakarta untuk belanja, rekreasi, dan konvensi. Bali mempunyai atraksi seni budaya dan pantai yang tidak habis untuk dijual kepada wisatawan. Yogya banyak dikunjungi wisatawan karena seni budaya dengan gudeg sebagai masakan khas yang memiliki daya tarik wisata kuliner.

Kabupaten Banyumas saat ini masih mengandalkan lokawisata Baturraden sebagai objek dan daya tarik wisata ( ODTW ). Namun bila dicermati, pasca tragedi runtuhnya jembatan di Baturraden, terjadi stagnasi pariwisata Banyumas. Bahkan cenderung menuju tahap penurunan ( decline ), baik kuantitas`wisatawan maupun kualitas sarana dan prasarana pariwisata.

Banyumas juga memiliki potensi kuliner khas yang beragam, mulai dari soto Sokaraja, getuk goreng, mendoan, kripik tempe, sampai kepada jenis kuliner baru hasil kreativitas masyarakat. Meskipun soto adalah jenis masakan yang banyak terdapat di derah lain, tetapi soto Sokaraja memiliki keunikan pada bumbu, sambal dan adonannya. Getuk goreng merupakan jajanan khas Banyumas yang tidak terdapat di daerah lain. Mendoan adalah tempe yang berbentuk tipis dan lebar, digoreng setengah matang, dengan bumbu tetentu sehingga memiliki rasa yang khas. Biasanya dimakan dengan cabai rawit, sehingga menciptakan citarasa unik.  Keripik tempe saat ini banyak dibuat di daerah lain, walaupun kalau dicermati rasanya akan berbeda dengan keripik tempe khas Banyumas, karena bumbu dan cara menggoreng yang berbeda..

Gairah masyarakat untuk menikmati masakan dan jajan tradisional cukup menggembirakan. Sayangnya, sebagaimana ODTW, potensi kuliner Banyumas juga berada dalam tahap stagnasi. Berkembang pesat tidak, gulung tikar pun tidak. Padahal secara teoritis, wisatawan akan berkunjung ke suatu daerah bila ada sesuatu yang bisa dilihat ( something to see ), dikerjakan ( something to do ), dan dibeli ( something to buy ). Makanan tradisional Banyumas bila digarap secara serius dapat menjadi something to buy, bahkan something to do bagi wisatawan.

Stagnasi wisata kuliner Banyumas tidak terlepas dari konsep pariwisata saat ini yang memandang kuliner sebagai sarana penunjang pariwisata ( supporting tourism superstructure ). Kuliner tradisional tidak termasuk sarana pokok pariwisata ( main tourism superstructure ), sehingga dalam proses perencanaan dan pembangunan pariwisata kalah tertinggal dibanding hotel, restoran, bandara, atau objek wisata. Padahal suatu daerah atau wilayah tujuan wisata akan sulit berkembang tanpa didukung oleh sarana penunjang pariwisata yang khas.

Mengharap makanan tradisional Banyumas dikenal di mancanegara tentu bukan mimpi di siang hari. Terpenting adalah bagaimana upaya yang dilakukan pemerintah agar soto Sokaraja, getuk goreng, mendoan, dan kripik tempe bisa go international. Situs pariwisata Banyumas di internet belum menyajikan informasi yang lengkap tentang peta kuliner tradisional tersebut. Belum terdapat informasi mengenai sejarah kuliner, lokasi, harga, rasa maupun proses pembuatan masakan tradisional Banyumas.

Informasi tentang profil kuliner penting bagi wisatawan, khususnya wisatawan mancanegara. Tidak semua jenis makanan tradisional bisa dinikmati wisatawan. Banyak wisatawan yang sensitif terhadap rasa pedas, seperti wisatawan Jepang dan sebagian besar Eropa. Tahun 1980-an pariwisata Bali pernah diterpa isu Bali belly, yaitu kasus wisatawan Jepang yang menderita diare setelah menyantap makanan tradisional Bali yang pedas. Apalagi jika proses pembuatan dan penyajiannya tidak higienis. Wisatawan akan merasa jijik bila melihat makanan yang disajikan dengan jorok dan penuh lalat di sekitarnya. Jika makanan tradisional Banyumas hendak go international perlu dilakukan pembinaan terhadap para pengusaha industri kecil tersebut; baik dari segi pembuatan maupun pelayanannya.

 

Paket Inovatif

Upaya lain yang dapat dilakukan adalah dengan mengadakan program familiarization tour, yaitu kegiatan anjangsana mengundang agen perjalanan atau asosiasi kuliner asing untuk berkunjung ke Banyumas. Kerjasama seperti itu bertujuan mengenalkan dan mempromosikan berbagai makanan tradisional yang layak dijual kepada wisatawan. Dengan catatan, program familiarization tour dilakukan setelah pembinaan usaha kuliner berjalan optimal.

Diversifikasi produk wisata Banyumas bukan hanya mencari produk alternatif wisata sungai Serayu, seperti yang saat ini sedang dicoba pemerintah daerah Banyumas. Produk wisata semacam itu akan mengalami kegagalan pemasaran bila tidak sesuai dengan tipologi kunjungan wisatawan ke Banyumas. Wisatawan yang berkunjung ke Banyumas saat ini baru pada tipe “berhenti sesaat” ( just stop for a moment ). Belum lagi kompetisi produk sejenis di daerah lain yang lebih menarik dibanding wisata sungai Serayu.

Diversifikasi akan lebih menarik jika ditopang oleh paket wisata inovatif seperti resto culture, accommodation culture, atau adventure culture. Yaitu perpaduan antara produk wisata yang ditawarkan dengan paket inovatif lain ( Lihat : I Wayan Wijayasa, 2005 : 84 ). Misalnya, setelah menikmati makanan  soto di Sokaraja, menyaksikan kesenian lengger Banyumasan di hotel, atau wisata sungai Serayu, wisatawan diajak belajar membuat makanan tradisional Banyumas. Sehingga wisatawan tidak hanya mendapatkan something to see atau something to buy saja, tetapi juga tambahan paket something to do. Hal ini tentu akan menambah lama kunjungan wisatawan ke Banyumas.

Menawarkan potensi wisata kuliner sebagai produk dan atraksi wisata Banyumas tidak terlalu membutuhkan banyak biaya. Diperlukan manajemen informasi dan komunikasi pariwisata yang melibatkan berbagai komponen, baik media cetak, penyiaran, internet, maupun jaringan agen perjalanan dan asosiasi profesi kuliner. Beberapa surat kabar nasional dan daerah telah menyajikan informasi kuliner Banyumas. Tinggal dipilih dan dipilah jenis kuliner tradisional yang layak untuk dijual kepada wisatawan.

Dimana pun orang melakukan kunjungan wisata tentu berharap agar memperoleh kenangan dan ada sesuatu yang dapat dinikmati serta dibawa sebagai buah tangan. Satu hal yang ironis jika wisatawan mancanegara datang ke Banyumas disuguhi makanan fast food yang notabene banyak terdapat di negara asalnya. Sementara soto Sokaraja, getuk goreng, mendoan, kripik tempe, dan makanan tradisional lain telah menjadi jajanan wajib bagi para pelancong dari kabupaten tetangga. Padahal potensi kuliner Banyumas layak untuk go international. Mengapa tidak dicoba?

Artikel ini pernah dimuat dengan judul: Menggarap Potensi Wisata Kuliner. Suara Merdeka, Kamis 17 Juli 2008

Ketika Kesenian Kehilangan Ruh

JIMBARAN EDIT1

Kabupaten Banyumas kini telah memiliki gedung kesenian baru di kota Purwokerto. Gedung baru sebagai pengganti Gedung Kesenian Soetedja yang terletak di sebelah Pasar Manis itu diharapkan menjadi ruang kreasi bagi para seniman di Banyumas. Adakah Gedung Kesenian Soetedja yang baru juga memiliki ruh berkesenian?

Berikut tulisan yang pernah mengupas Gedung bersejarah itu:

Wacana pembongkaran Gedung Kesenian Soetedja ( GKS ) di Purwokerto mendapat reaksi banyak pihak. Tidak hanya para seniman, berbagai elemen masyarakat dan mahasiswa juga melakukan penolakan. Gerakan Silang Putih ( GSP ) muncul sebagai simbol perlawanan terhadap hegemoni Pemkab Banyumas.

Mengapa terjadi penolakan pembongkaran GKS oleh masyarakat? Gedung, bangunan, atau rumah di banyak tempat acapkali memiliki nilai historis, sosial, dan budaya. Gedung dan bangunan tua dianggap representasi bersatunya wadah dan isi, materi dan substansi, duniawi dan surgawi, rasional dan irrasional, tubuh dan ruh.

Banyak gedung tua , bangunan kuno, masjid, gereja, wihara, dan pura di berbagai negara dan daerah di Indonesia tetap dipertahankan keberadaannya, karena dipandang memiliki tubuh dan ruh yang sulit dipisahkan. Sama seperti  ketika banyak orang tetap mempertahankan rumah tua peninggalan leluhur mereka.

Alasannya, rumah itu bukan sekadar memiliki nilai nostalgia dan monumental. Rumah itu adalah ruh bagi anak cucu, spirit, sumber inspirasi, dan penggerak kesuksesan. Maka benar adanya, kata-kata bijak “ rumahmu adalah surgamu”. Rumah bukan sekadar tubuh yang sarat dengan kepentingan materi. Rumah juga refleksi ilahiah untuk berperilaku baik. Rumah adalah ruh bagi orang-orang yang ingin mendapat surga kelak.

Gedung kesenian, bangunan, jalan, buku, dan bentuk rekayasa teknologi lain bukan semata tubuh tanpa makna. Ada ruh yang melekat dalam proses berkesenian. Ada semangat dan nawaitu yang menjadi ruh dalam berkesenian di gedung itu. Sebuah buku hanya akan menjadi tubuh yang sia-sia ketika tak memiliki daya dobrak, saat tak mempunyai ruh yang terkandung dalam pesan dan wewarah.

Itu sebabnya Gedung Asia Afrika dan Jalan Braga di Bandung tidak tergerus oleh teknologi metropolis. Gedung dan jalan itu bagi masyarakat Bandung tidak hanya memiliki makna simbolik dan historis, tetapi juga ruh perjuangan. Gedung Asia Afrika adalah ruh kearifan warganya untuk menjaga tubuh yang telah membesarkan mereka.

Jalan Jenderal Soedirman ( Jensud ) di Purwokerto kini juga menjadi ladang seteru antara Satpol PP, Pemkab Banyumas, dan pedagang kaki lima ( PKL ). Hal itu terjadi lantaran Pemkab Banyumas memandang jalan sebagai tubuh yang perlu dijaga dan dirawat. Jika perlu dibongkar- pasang organ tubuhnya atas nama pelebaran, trotoarisasi, dan keindahan kota.

Sedangkan PKL memandang jalan  sebagai ruh yang menghidupi anak istri. Jalan Jensud adalah ruh semangat untuk hidup lebih layak ketimbang mencuri. Itu pula mengapa Jalan Malioboro di Yogya terbuka bagi keberadaan PKL. Malioboro bukan hanya tubuh yang menyediakan tempat bagi lalu-lalang kendaraan dan wisatawan, namun juga ruh yang menghidupi sebagian besar masyarakat Yogya.

Pelumpuhan Budaya

Jaminan warga suatu bangsa untuk turut serta dalam kehidupan seni budaya tercermin dalam Pasal 15 Perjanjian Internasional PBB tahun 1966 tentang Hak-Hak Ekonomi, Sosial, dan Budaya. Disebutkan bahwa Negara-negara Peserta Perjanjian Internasional mengakui hak setiap orang untuk memperoleh perlindungan rohani dan materi, hasil produksi ilmiah, sastra, dan seni karyanya.

Namun dalam beberapa kasus, tidak semua negara melaksanakan Perjanjian Internasional tersebut. Sistem politik, perkembangan demokrasi, dan kesadaran berbudaya suatu bangsa merintangi warganya untuk menikmati hak-hak sosial budayanya. Pemerintah yang semestinya berperan memajukan kebudayaan justru menjadi oposisi atau tandingan bagi pelaku seni budaya.  Karena itu kesenian kehilangan ruhnya.

George Lucacks ( dalam Revrisond Baswir, dkk, 1999: 240 ) mengingatkan bahwa kreativitas dan kesadaran budaya masyarakat sering dilumpuhkan demi kesadaran penguasa. Pemerintah di banyak negara telah melakukan reifikasi atau pelumpuhan budaya, yaitu secara sadar dan sistematis meninabobokan kesadaran budaya masyarakatnya.

Dalam konteks GKS, apa yang dilakukan Pemkab Banyumas dapat dikategorikan sebagai pelumpuhan budaya. Bupati Banyumas seyogyanya memang melakukan rembug bersama untuk mencari jalan keluar agar tubuh dan ruh kesenian Banyumas tetap bisa menyatu. Sebagaimana gedung dan bangunan, Bupati adalah tubuh. Kebijakan dan Perda adalah ruh yang dapat menggerakan dinamika berkesenian di Banyumas.

Bupati tak perlu menjadi oposisi bagi para pelaku kesenian di Banyumas, begitu sebaliknya. Tidak harus pula menjadi hegemoni, memonopoli dunia imaji, atau menggusur tubuh dan ruh kesenian, dan menggantikannya dengan simbol-simbol peradaban modern seperti mall, misalnya.

Sudah sepatutnya tubuh dan ruh bersatu dalam diri Bupati Banyumas. Seperti menyatunya tubuh GKS dengan ruh kesenian masyarakat Banyumas. Sewajarnya pula Bupati menghormati Perjanjian Internasional PBB 1966, sebagaimana menghormati keinginan masyarakat Banyumas untuk mempertahankan Gedung Kesenian Soetedja.

Artikel ini pernah dimuat dengan judul: Ketika Kesenian Kehilangan Ruh, Suara Merdeka, Sabtu 20 November 2010

Menata Objek Wisata Spiritual

GWK EDIT3

Kecenderungan wisatawan mengunjungi objek wisata kini mulai beragam. Wisatawan tidak hanya berkunjung ke objek wisata yang sudah berkembang saja. Beberapa objek wisata yang potensial dan masih “perawan” mulai digemari wisatawan. Alasan mengunjungi objek wisata baru pun bermacam-macam, seperti daya tarik objek, sekadar coba-coba, atau jenuh dengan objek wisata yang telah berkembang.

Salah satu jenis wisata yang mulai digemari di kabupaten Banyumas adalah wisata spiritual, yaitu mengunjungi tempat-tempat yang dianggap keramat oleh masyarakat. Kegiatan yang dilakukan adalah berziarah ke makam seorang tokoh yang diwarnai mitologi di masyarakat atau mengunjungi situs purbakala. Tidak sedikit pengunjung yang bermalam di objek wisata spiritual. Mereka berasal bukan hanya dari kabupaten Banyumas saja, tetapi juga dari daerah lain di Jawa Tengah.

Wisata spiritual termasuk kategori wisata minat khusus ( special interest tourism ). Objek dan kegiatan yang dilakukan wisatawan pada wisata spiritual berbeda dengan wisata alam dan wisata belanja. Motivasi wisatawan yang berkunjung ke objek wisata spiritual adalah motif simbolis, estetis, magis dan mistis, serta informatif. Motif simbolis dan estetis berkaitan dengan komunikasi terhadap ruang dan waktu lampau. Motif magis dan mistis berhubungan dengan aura supranatural objek wisata. Sedangkan motif informatif adalah keingintahuan wisatawan terhadap sejarah objek wisata.

Penataan

Kabupaten Banyumas memiliki banyak objek wisata spiritual. Diantaranya adalah Gua Maria, Kendalisada, dan makam Kalibening di Banyumas; makam Kaligintung di Patikraja, makam Ki Sapu Angin di Lumbir, Gunung Putri di Purwojati, dan objek lain. Sayangnya, hingga kini belum ada peta objek wisata spiritual yang lengkap di kabupaten Banyumas.  Aksesibilitas, sarana, dan prasarana menuju dan di sekitar objek wisata juga belum memadai.

Ada kesan, objek wisata spiritual di kabupaten Banyumas berkembang tanpa penataan dan perencanaan yang matang. Seperti misalnya, ketidaksiapan juru kunci makam Kaligintung di desa Wlahar Lor, kecamatan Patikraja untuk memberikan informasi yang lengkap kepada pengunjung ( Suara Merdeka, Edisi Suara Banyumas, 23/ 02 halaman P ). Meskipun pengunjung tetap berdatangan, namun perlu dilakukan penataan yang baik agar wisata spiritual dapat menjadi bagian dari diversifikasi objek wisata di kabupaten Banyumas.

Penataan objek wisata spiritual dapat dimulai dengan inventarisasi objek yang ada di kabupaten Banyumas. Inventarisasi meliputi potensi objek serta sarana dan prasarana yang tersedia. Perlu dibuat dokumentasi berupa gambar, foto, maupun film untuk kepentingan promosi dan publikasi. Untuk itu dibutuhkan kerjasama yang baik antara pihak Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, perhotelan, restoran, dan biro perjalanan untuk merumuskan promosi terpadu.

Pramuwisata Khusus

Pelibatan masyarakat sekitar untuk mendukung dan mengelola objek wisata spiritual sangatlah penting. Masyarakat setempat biasanya sudah memiliki pengetahuan dalam mengelola sumber daya yang ada di daerahnya. Pengetahuan serta pengalaman masyarakat yang diperoleh secara turun temurun akan menimbulkan kesadaran untuk menjaga dan melestarikan objek wisata spiritual.

Kalau pun masih ada pengelola atau juru kunci objek wisata yang tidak memiliki pengetahuan lengkap, maka tugas Dinas Kebudayaan dan Pariwisata untuk melakukan pembinaan. Jika perlu disiapkan pramuwisata khusus pada objek wisata spiritual. Pembinaan meliputi kemampuan komunikasi pramuwisata untuk menjelaskan secara lengkap objek wisata serta etika pramuwisata sesuai standar Himpunan Pramuwisata Indonesia ( HPI ).  Juru kunci di daerah biasanya mengalami kendala untuk menjelaskan kepada wisatawan dengan menggunakan bahasa Indonesia; apalagi bahasa asing.

Objek wisata spiritual di berbagai daerah selalu dikaitkan dengan mitos yang ada di masyarakat. Terlepas dari kepercayaan yang dianut wisatawan, mitologi adalah bagian dari sistem nilai dan budaya suatu masyarakat. Tugas pramuwisata yaitu menjelaskan objek wisata dan mitologinya tanpa harus memaksa wisatawan untuk percaya. Wisatawan yang berkunjung ke objek wisata spiritual tentu sudah memiliki motivasi dan pengetahuan awal tentang objek tersebut.

Tata cara kunjungan penting untuk diinformasikan kepada wisatawan. Mitologi seputar makam, petilasan, gua, dan situs purbakala selalu disertai tabu atau pantangan tertentu. Secara sosial antropologis, pantangan tersebut tidak dimaksudkan untuk mengultuskan orang atau objek tertentu. Tabu dalam masyarakat bertujuan menjaga kelestarian bangunan, lingkungan, maupun sistem nilai yang diwariskan dari generasi ke generasi. Disinilah pramuwisata khusus diharapkan  berperan dalam konservasi objek wisata spiritual.

Wisata spiritual saat ini memang masih merupakan trend. Namun tidak tertutup kemungkinan, ketika wisatawan mengalami kejenuhan terhadap objek wisata yang sudah berkembang, maka objek wisata spiritual menjadi pilihan alternatif. Perlu diingat, objek wisata seperti ini sangat sensitif terhadap hal-hal yang berbau mistik dan klenik. Sehingga perlu dibuat promosi objek yang proporsional dan rasional agar tidak menimbulkan polemik di masyarakat.

Sudah saatnya pemerintah dan komponen pariwisata Banyumas melakukan penataan terhadap objek wisata spiritual untuk menjadi bagian dari aset dan sumber pendapatan daerah. Penataan juga sekaligus sebagai upaya pelestarian nilai-nilai sosial budaya yang ada di masyarakat.

Tulisan ini pernah dimuat dengan judul: Pesona Wisata Spiritual Banyumas, Suara Merdeka, Senin 16 Maret 2009